Selamat datang di mediapangandaran.com
Dulunya Jahil, Ternyata Romantis
Dulunya Jahil, Ternyata Romantis

Dulunya Jahil, Ternyata Romantis

Cerita remaja dengan tema percintaan yag lucu dan menarik.

Dulunya Jahil, Ternyata Romantis
MediaPangandaran.com - Di kelasku ada cowok yang jahilnya minta ampun. Namanya Andre. Kebetulan duduknya pas di bangku belakangku. Setiap hari ada aja ulah jahilnya yang bikin aku sewot dan pengen marah sama dia. Mulai dari ngumpetin pulpenku, nyodok-nyodk punggungku pake penggaris, sampe yang paling parah suatu hari dia sengaja menggantung baju olahragaku di kamar mandi cowok. Kebayang nggak sih malunya pas aku masuk ke kamar mandi cowok untuk ambil baju olahragaku? Mana begitu sampe di dalam dia dan temen-temennya yang sengaja nunggu di dalam langsung rame-rame nyorakin,"Idih, Ika ngintiiip!

Sejak kejadian itu aku selalu pasang muka perang setiap ketemu dia. Abis sebel banget! Tapi Andre tuh kayaknya nggak ngerti-ngerti kalau aku benci tujuh turunan delapan tanjakan sama dia. Dia tetep aja suka gangguin aku. Padahal aku udah sengaja pindah duduk biar nggak deket-deket dia. Arin, temen sebangkuku bilang aku nggak boleh benci banget sama cowok karena bisa-bisa nanti malah jadi naksir. Tapi aku nggak percaya. Mana mungkin aku naksir Andre? Amit-amit! Liat tampangnya aja aku bawaannya pengen nimpuk dia pake sepatu!

Tapi belakangan aku sadar, mungkin Arin ada benernya juga. Suatu ketika Andre nggak masuk sekolah karena sakit. Awalnya aku seneng banget karena itu berarti aku bebas merdeka dari gangguan makhluk jahil itu. Tapi setelah tiga hari Andre belom masuk-masuk juga, aku mulai ngerasa ada sesuatu yang aneh.

Rasanya ada yang hilang, ada yang kurang karena Andre nggak ada. Mungkin aku... kangen? Ah, nggak mungkin! Ajaibnya, tiba-tiba aku ngerasa khawatir sama keadaannya. Sakit apa ya kok sampai tiga hari nggak masuk, batinku. Tapi untuk nelepon, apalagi nengokin dia, aku gengsi banget.

Hari keempat Andre nggak masuk, anak-anak sekelas rame-rame janjian untuk nengokin dia di rumahnya. Denger-denger Andre kena gejala typus. Aku terpaksa ikut karena nggak mau dibilangi nggak kompak. Sampai di rumahnya, Andre terbaring lemah di tempat tidur. Tapi dia keliatan ceria waktu ngeliat aku dateng. Matanya menatap aku dengan sorot penuh arti. Nggak tahu kenapa, tiba-tiba aku deg-degan sendiri diliatin kayak gitu. Apalagi pas mau pulang dan nyalamin dia, Andre ngusap tanganku pelan sambil bilang, "Thanks ya udah mau dateng."

Akhir ceritanya mungkin udah gampang ketebak. Saat ini aku dan Andre udah hampir 6 bulan jadian. Ternyata dulu dia sengaja ngegangguin aku untuh menarik perhatianku. Dan ternyata, setelah jadi pacar Andre tuh romantiiiis banget. Sama sekali nggak jahil kayak waktu pedekate dulu!
Advertisement

Baca juga:


Admin
Content Writer at Media Pangandaran.